CLICK HERE FOR BLOGGER TEMPLATES AND MYSPACE LAYOUTS »

Monday, November 24, 2008

....Episod 119.... - Keluhan -

Sampai bila..?

Sampai bila akan kau biarkan hatimu duduk membatu …

Sampai bila kau inginkan fikiranmu kusut berserabut …

Sampai bila kau sanggup memperdaya jiwa kosongmu ..

Sampai bila hawa nafsumu akan kau jadikan panduan hidup …

Sampai bila ..setiap detik denyut nadimu …

Kau biarkan syaitan berbisik …

Membuat perancangan untuk hari esokmu..

“ kita kan tolibul ilm .. kena jaga cara kita … hati kita … ilmu kita tu tak ada maknanya , kalau kita tak dapat nak amalkan “ . Tolibul ilm , satu gelaran yang sudah biasa kedengaran di telinga ini . Sebagai tolibul ilm aku perlu lakukan itu dan ini . Sebagai Tolibul ilm aku perlu tinggalkan itu dan ini . Sebagai Tolibul ilm , aku perlu ada pendirian seteguh tiang seri , kerna aku adalah pewaris nabi ( Allahumma Aameen ) . Kepada sesiapa yang selama ini ikhlas menegur setiap kekalutan dan kekhilafan tolibul ilm , Jazakumullahu khairul jaza ‘ . Antum Ahsanun naas . Amar ma’ruf memang mudah nak difi’ilkan .. tapi nahi mungkar susahnya memerlukan pengorbanan . Pengorbanan persahabatan , pengorbanan ukhuwwah , pengorbanan jiwa dan raga , pengorbanan ego dan rasa bangga .

Hidup sebagai tolibul ilm hari ini adalah fatrah hidup paling bermakna dan manis bagi setiap individu yang merasa dirinya penuntut ilmu Allah di atas muka bumi ini . Kerana hari ini , kita dapat menikmati setiap detik sebagai ‘orang yang meminta ‘ . Hari ini , kita semua adalah sama. Kita semua adalah Tolibul ilm . Kesilapan hari ini sebagai seorang penuntut ‘dihisab ‘ sesuai dengan martabat kita sebagai penuntut . Hari ini , diskusi , majlis liqa’ , masa-masa intim bersama kitab , suhbatul masyayikh , mesyuarat- mesyuarat yang penuh dengan agenda menjulang agama dan ilmu sebagai pelita hidup umat manusia mengisi ruang-ruang kosong masa yang kita ada .

Hari esok , dengan ilmu yang kita ada .. kita akan menjadi sebahagian dari golongan agamawan . Mereka yang memimpin . Masa depan masyarakat dan ummat seolah-olah tergalas atas bahu mereka . Bahu kita satu masa nanti . Hari ini , kita masih dalam kegelapan . Masih kabur dengan peranan yang perlu kita pikul . Belum jelas lagi impak yang akan kita berikan kepada masyarakat. Rosaknya masyarakat , adalah kerana rosaknya ulama’ waktu itu . Hari esok , kalau masyarakat kita masih dalam kekaburan … sebenarnya … agamawan lah yang kabur . Bukan mereka .

Memikirkan hakikat satu hari nanti , mahu atau tidak , kita semua … ,Tolibul ilm .. akan duduk semeja dengan agamawan kerana kita sebahagian dari mereka, mengundang rasa takut pada diri . Terlalu banyak kesilapan agamawan yang mengundang padah pada masyarakat . Ulama’ suu’ hanya akan menzalimi masyarakat . Mereka tidak akan sedikit pun mengislahkan jiwa-jiwa orang awam yang memerlukan pengisian.

Tetapi , Tolibul ilm hari ini , masih lagi berpijak di atas putaran waktu hari ini .
Tolonglah . Masa tak pernah kuasa menunggu kita . Kita sepatutnya termengah kerana cuba mengisi masa yang ada dengan majlis ilmu bukan termengah dengan ahwal yang melalaikan kita dari ilmu. Tolonglah , hati itu tempat kita sibuk memikirkan Allah , mati dan hari kebangkitan .
Hormatilah ia kerana ia perlu bersih dan suci . Jangan kotorkan dengan buruk sangka , ego , bangga diri dan fitnah hati yang dapat meruntuhkan aqidah .Tolonglah , jaga lah tata tertib anggota badan kita. Jagalah mata kita dari zina , Jagalah telinga kita dari zina , Jagalah mulut kita dari fitnah , jagalah kehormatan kita dari ikhtilat , Kerana ini semua akan membawa kita kepada tercemarnya maruah dengan zina .

‘ Walaa taqrabuz zina ‘…..

Baca , faham dan tadabbur . Ramai yang berhenti pada tadabbur , apabila membaca ayat-ayat cinta dari Allah . Ramai yang lupa , selepas tadabbur , proses yang paling penting menanti . Ramai yang lupa matlamat terakhir masih belum dilaksanakan . Iaitu Amal. Tak guna bacaan kita kalau kita tak faham . Tak bermakna fahaman kita kalau kita tak tadabbur . Tak berharga masa kita tadabbur dan munaqashah kan ayat-ayat Allah kalau kita tak Amalkan . Ramai yang lupa , amalan adalah penentu hidup kita .

“ Belajar tinggi-tinggi tapi tak guna . Belajar syariah , usul , tapi takde beza. Perangai sama jek . Belajar semua habis kat atas meja exam jek . Tak masuk dalam hati . Belajar semua yang penting pass . Tak nampak pun hasil ilmu tu? Mana pergi ilmu-ilmu tu semua ? tak hormat langsung kat ilmu . Biadap tu namanya . “ . Apa perasaan kita ya tolibul ilm , kalau kata-kata ini dilemparkan ke muka kita . Apakah kita akan marah pada orang yang berkata ? Kalau nak marah nak kata apa ya?..... bersambung ....


_______________________________________________________

Aku pernah terjatuh , puas aku toleh ke kiri kanan belakang dan depan , tiada teman2 tiada keluarga , tiada guru2 … aku menangis mencari siapa yang akan membantu , rupanya Allah sentiasa ada di sisi dan aku bangkit semula, kerana doa teman2 keluarga dan guru sebenarnya mengiringiku J Husnuzzon lah dengan si pencipta … kerana dia lebih mengenali diri kita dari diri kita sendiri.

2 comments:

namier said...

kata2 yang bersahaja tapi penuh dengan makna...rasa macam pernah baca somewhere. Mudah2an generasi kamu dan seterusnya faham erti tholibul 'ilm yg haqiqi.

Pendahaga Ilmu said...

Banyakkan selawat ke atas Rasulullah (sollu 'alaihi!)...krn selawat adalah 'syaikhun liman la syaikha lahu'.. itu yang selalu para masyayikh mengingatkan kami:)